Hujung Bicara Ini


Ke hulu hilir aku bawa dia. Dari utara sampai selatan. Tapi aku tidak tahu bila mulut ini akan bersua. Dia faham perasaanku. Riak wajah ala – ala cina membuatkan perkenalan kami mesra sejak dua minggu yang lalu. Kerana sebuah program. Bukan aku yang pinta semua ini. Ia berlalu dengan pantas.

Hari ini aku pinjam dia lagi dari mama dan ayahnya. Kataku, ingin membawa dia keluar menghirup udara segar. Sambil tangan mengusap – usap rambutnya yang hitam, dia faham akan aku. Dahagakan kasih dan sayang.

Sukar untuk ku percaya bahawa masa sungguh singkat. Aku dan dia bakal berpisah. Mungkin untuk suatu masa yang panjang dan lama. Jauh di sudut hati ingin meninggalkan dia. Tapi aku tetap menyambung perjuangan.

Dua tahun lagi dia akan menghadapi peperiksaan UPSR. Bukan mudah katanya. Sebagai anak bongsu, dia perlu belajar dan terus belajar. Aku faham. Dia mahu berjaya. Namun, aku jauh. Bagaimana harus aku membantunya.

Lewat malam tadi, aku mengheretnya ke kolej aku. Bawa bersiar – siar ke bandar menemankan diriku yang sepi keseorangan. Orang – orang sekeliling bertanyakan hubungan aku dengannya. Lantas, anak jawapanku. Dialah insan terpilih.

Sayang, masa akan berlalu pergi. Aku akan meninggalkannya. Maafkan ustaz, andai layanan tidak sempurna. Selamat berjuang adikku, Mohd Azim Mahdi bin Ab Alim

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

Mahasiswa Perlukan Pemikiran Kelas Pertama – Wan Abdul Halim