Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Monday, July 24, 2006

Antara Mehnah Negara Hari Ini

Oleh : typeace

Dua puluh satu tahun mengenali dunia yang fana merupakan suatu jangka masa dan tempoh yang amat panjang. Bermula semenjak dia dilahirkan dan kini telah pun dewasa, pelbagai rencam hidup yang dialami. Dia, seorang mahasiswa Al-Azhar yang banyak menghabiskan masa mengecapi isi – isi perjuangan kemerdekaan telah seminggu menjejakkan kaki ke Malaysia, Negara yang sarat dengan arus pemodenan semasa. Barangkali, inilah fenomena semasa yang terpaksa beliau hadapi.

Pelik tapi benar. Semalam, setelah puas membuang pandangan ke Selat Tebrau yang entah bila akan jernih dengan kotoran sisa bahan kimia, dia melawat pusat membeli – belah terkemuka di Bandar Johor Bahru. Plaza Angsana. Itulah nama persis sekuntum bunga yang mekar di bawah neon samudera selatan. Jumaat, pastinya penghulu hari yang bakal menjanjikan sebuah pemandangan Islamik terhadap alam sarwajagat. Namun, tanggapan itu benar-benar tidak tepat lantas memaksa dua buah biji mata terjojol menyaksikan remaja Melayu yang mencipta kehidupan sungguh hina.

Lihatlah, betapa jijiknya manusia hari ini dengan kehidupan ala- Barat yang sememangnya amat dikagumi oleh Negara pada hari ini. Hidup tanpa agama, ibarat membaca tanpa buku. Itulah sandiwara melankolik dunia pada hari ini.

Dimanakah silapnya? Lunturkan institusi keagamaan hari ini? Lenyapkah suara panglima bergelar mufti? Atau Negara sudah tandus akal memikirkan gejolak masalah sosial yang terus menyimpang dari arah yang berlalu pergi.

Justeru, pemangkinnya adalah kita para pendakwah yang berciciran di merata. Adakah tugas kita sudah lenyap atau bebanan ini tidak mampu dipikul. Suara kita di mana? Lewatkah bangsa mengenal agama? Atau dayuskah agamawan dalam hidup? Perlukah kita berehat sahaja tanpa ada rasa tanggungjawab?

Persoalan demi persoalan mampu diutarakan. Persidangan demi persidangan diadakan. Jika ini mehnah kita, ada lagi perkara yang lebih utama. Itulah solat. Solat tiang agama. Bukan saya yang kata. Nabi s.a.w bersabda : “Solat itu tiang agama, siapa yang mendirikannya, maka dia telah mendirikan agama. Dan barangsiapa yang meruntuhkannya, maka dia telah meruntuhkannya.”

Justeru, pokok pendirian hidup adalah solat. Tanpa solat hidup akan merana. Jiwa akan sengsara. Lewatkah masa depan kita yang terus dibuai dan diulit oleh syaitan durjana.

No comments: