Kerana Ayam Cookies


Semenjak menuruni flight SQ 492 pada 6 Mac yang lalu, saya jarang-jarang dapat menikmati makanan yang paling digemari. Ayam. Banyak cerita pasal ayam. Sebelum "influanza tuyur" sejak beberapa bulan yang lalu, saya tidak dapat menikmati hidangan yang paling menyelerakan. Mungkinkah nikmat ayam ini ditarik atau sekadar menguji manusia bahawa ikan pun perlu mengambil tempat sebagai sajian pilihan. Biarpun begitu, saya tetap menikmati ayam "cookies" yang amat digemari dan mudah untuk dapatkan. Pergi sahaja ke Barakat maka terjumpalah plastik Cookies Ayam.

Dua hari yang lalu, sementelah menyempurnakan enam madah imtihan yang banyak mengundang misteri, saya disajikan dengan Nasi Ayam Ala Iqbal Restaurant. Peh! Suatu nikmat yang luar biasa. Memasaknya bukanlah sesuatu yang mudah. Ia memerlukan kesabaran. Bermula dengan merebus ayam ke dalam periuk besar seterusnya menanak nasi di atas dapur gas, banyak perkara baru yang saya dapat timba. Mungkinkah keseronokan memasak ini boleh dijadikan sebagai rutin harian atau sekadar menyeronokkan badan yang lesu-lesu ini. Biarpun penat, namun kepuasan tetap melanda diri.

Masa tetap berjalan. Esok imtihan kedua terakhir. Madah "Ahwal Syakhsiah". Best sangat madah ini. Kena kaji dalam-dalam agar mudah diperbahaskan. Di dalamnya juga terkandung Nikah Mis-yar yang sedang diperbahaskan oleh ulama terkini, Nikah Mut'ah, Nikah 'Urfi dan bermacam-macam lagi. Tidak ketinggalan diselitkan Bab Pertunangan dan Nikah Cerai agar mahasiswa Al-Azhar (khususnya Syariah) mengkaji sedalam-dalamnya masalah furu' ini.

Biar sucsess selalu. Imtihan dah nak melabuhkan tirai...

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

JOM KE MESIR