Bijak Bahasa Siri 1

Saya bukan ahli sasterawan. Namun, saya mengambil berat di dalam penggunaan bahasa sama ada di dalam penulisan atau pengucapan awam. Pengalaman menghadiri Konvensyen Bahasa dan Pendidikan Nasional Kebangsaan lima bulan lalu banyak memberikan pendedahan kepada saya tentang nilai bahasa dan kesusasteraan Melayu.

Buat pertama kali, saya ingin ketengahkan beberapa siri "Bijak Bahasa". Semoga cita-cita saya di dalam memartabatkan bahasa Melayu sebagai bahasa ibunda tercapai. Di dalam siri pertama, saya cuba membawa pembaca menerokai beberapa kecelaruan mengeja di dalam kata yang biasa kita gunakan harian.

SALAH

ampangan - ejaan yang betul adalah empangan
anggrik - ejaan yang betul adalah anggerik
bahru/bharu - ejaan yang betul adalah baharu/baru
binte - ejaan yang betul adalah binti
cendera mata - ejaan yang betul adalah cenderamata
durhaka - ejaan yang betul adalah derhaka
hajjah - ejaan yang betul adalah hajah
kobis - ejaan yang betul adalah kubis
lembab - ejaan yang betul adalah lembap
murtabak - ejaan yang betul adalah martabak
pendita - ejaan yang betul adalah pendeta
raksaksa - ejaan yang betul adalah raksasa
taugeh - ejaan yang betul adalah tauge
tauladan - ejaan yang betul adalah teladan
(Sumber : Lembar Bahasa, Dewan Bahasa dan Pustaka, Malaysia)

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

JOM KE MESIR