Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Wednesday, June 18, 2008

Warkah Terakhir Untuk Nazim

Nazim (belakang - dua dari kanan)

Assalamualaikum w.r.b.


Nazim yang disayangi,

Barangkali kau sudah selamat tiba di bumi Malaysia, tanah air kita tercinta. Tahniah dan syabas aku ucapkan. Harapnya warkah ini kau dengar dan sematkan dalam hati lantas kau fikir-fikirkan dalam diri.

Nazim,

Terima kasih aku ucapkan kerana berkat namamu, aku telah menangi Hadiah Penghargaan, Sayembara Cerpen Kemerdekaan ke-50 pada tahun ini. Insya-Allah, penyampaian hadiahnya akan diadakan pada akhir bulan Jun ini di Perpustakaan Negara Malaysia. Kau perlu tahu, aku angkat watak Nazim, Hud dan Riko dalam karya ini. Barangkali juga kau mahu tahu, posisi kau dalam karya aku ini sebagai apa bukan?

Aku angkat kau sebagai seorang yang tabah menerima amanah sebagai seorang pemimpin Islam. Aku tahu, kau tentunya terbeban menerima taklifan daripada Hud secara tiba-tiba apabila mas'ul (orang yang dipertanggungjawabkan) tiba-tiba menolak untuk menjadi pengarah program.

Nazim,

Kau tentu tahu bahawa ini sebuah cerpen. Dan, tentunya watak dan perwatakan itu palsu semata-mata. Tetapi, aku bangga kerana berkat nama kau dan Hud aku gembira di atas pencapaian aku menulis karya ini. Penat Nazim. Mahu menulis karya sepanjang 4,000 patah perkataan bukan sesuatu yang mudah. Namun, aku tidak tahu di mana keberkatannya namamu itu.

Warga sastera juga tumpang bangga kerana aku angkat tema Mesir di dalam karya ini. Tentunya, pembaca (khususnya Malaysia) akan terpegun apabila karya ini dapat digambarkan oleh mereka sempena Perayaan Menyambut Hari Kemerdekaan (PMHK) di Mesir.

Nazim,

Banyak kenangan kita boleh kongsi bersama. Barangkali kalau aku kembalikan nostalgia itu, mahu sahaja kau senyum tertawa. Kita lihat bangun jatuh PMRAM, kita lihat PMRAM berjaya, kita lihat PMRAM dihina, dan macam-macam lagi. Aku bangga dengan kau. Semangat sebagai seorang teman dalam kepimpinan tidak pernah luntur. Malah, kau telah ajar kami menimba ilmu sebagai seorang pemimpin dengan baiknya.

Tentu sahaja aku ralit bercerita tentang hal keadaan dan peristiwa hitam tahun lalu. Namun, biarlah ceritera itu kita simpan sama-sama.

Nazim,

Hari ini kita sudah berbeza latar dan negara. Kau kini di utara, aku kini di selatan. Harapnya kau doakan aku berjaya dengan cemerlang dalam masa-masa yang mendatang.

Salam Sayang Kota Kaherah,

Pejabat PMRAM
10.30 malam, 18 Jun 2008


1 comment:

k.i. said...

Andai mampu dipanjangkan salam kepada mereka, mohon jasa baik agar disampaikan.

ikhlas daripada junior mereka setahun di KISAS.

Khairil Idham Ismail