BIDAAH BUKAN BID'AH.

2 Januari 2008

Semalam, 1 Januari. Hari Ulang Tahun Kelahiran seorang sahabat. Tetapi saya berkira-kira untuk mengucapkan Selamat Hari Lahir. Saya kurang pasti apa sebabnya. Namun, mungkin itu perubahan diri saya untuk tahun 2008 ini.

Orang ramai bising.

"Ustaz Syafiq ni banyak songel la. Semua salah. Itu salah, ini salah!"

Saya meneliti 'bakal suara kampus negeri' yang akan diterbitkan. Perkataan bidaah masih di tulis dengan bid'ah. Saya bukan mahu salahkan Jawatankuasa Istilah, Dewan Bahasa dan Pustaka. Tapi, sekurangnya-kurangnya kita sudah berada pada tahap itu. Belajar!

Kalau kita mahu komen, silakan sahaja. Datang DBP sendiri. Tapi, inilah masalahnya, buat artikel tak buka kamus. Hasilnya, itulah. Hampeh!

Maaflah jika ada yang tersinggung. Kalau saya diberikan peluang untuk berada di dalam Lajnah Pentashih Bahasa, mudah-mudah sahaja kena kutuk dengan saya. (baca : maaf la kalau ada yang rasa, saya ni macam budget best sangat!)

Ada pula nak complain, perkataan feqah kenapa ditulis fikah dalam KDBP. Dan, perkataan ulamak kenapa ditulis ulama. Sungguh pelik bukan?

Saya bukan orang Dewan Bahasa dan Pustaka. Sebab itu saya katakan, jangan banyak songel, buat kamus sendiri!

Comments

Popular posts from this blog

SAMBUNG BELAJAR KE MESIR

HALA TUJU SELEPAS SIJIL TINGGI AGAMA MALAYSIA (STAM)

JOM KE MESIR