Kenali Diri

My photo
Johor Bahru, Johor, Malaysia
SYAFIQ ZULAKIFLI adalah graduan Universiti Al-Azhar, Kaherah,Mesir. Berasal dari negeri Johor Darul Takzim. B.A (Hons)Syariah, Al-Azhar (2009) Editor PTS Publication & Distributor Sdn Bhd(2010) Eksekutif Penyelidikan Editorial TVAlhijrah(2012)Penerbit Rancangan IKIMfm (Mulai 1 Mac 2012) Sebarang pertanyaan emelkan ke syafiqzulakifli @ gmail.com atau hubungi +6017 7346 946

Friday, December 29, 2006

Balah, Belah dan Bilah

Pertama kali melihat tiga kalimah dan perkataan ini, saya yakin dan percaya ia sesuai dijadikan tajuk bagi sesebuah cerpen atau novel. Walau tidak secanggih mana, tetapi ia mempunyai pelbagai maksud yang tersirat di sebalik kehidupan saya sekarang ini. Mari kita selongkar dan kaji beberapa elemen dan kisah penting di sebalik tirai ini.

Balah

Selepas pelantikan Dr. Mohd Asri Zainul Abidin selaku Mufti Kerajaan Negeri Perlis pada 1 November yang lalu, saya terpanggil memberikan beberapa ulasan berkaitan isu – isu yang sering diperbalahkan oleh golongan cendiakawan Islam pada hari ini. Rata-rata apabila saya bersua dengan sahabat – sahabat seperjuangan di Perlembahan Nil ini, ramai di antara mereka yang kurang bersetuju dengan pelantikan beliau. Apa tidaknya, kemunculan beliau sebagai seorang mufti baru menimbulkan pelbagai kontreversi. Secara peribadi, saya gemar isu kontreversi. (kalau tidak tak der isu)

Bermula dengan isu khalwat, isu nada dering telefon dan sebagainya ia menjadikan saya berfikir panjang. (apalah isu selepas ini pula)

Walaubagaimanapun, perbalahan dan persengketaan antara pihak A dan pihak B (jika berkaitan) hendaklah dihentikan agar masyarakat khususnya di Malaysia tidak akan sama berbalah apabila ada pemimpin agama berbalah.

Belah

Ini pula berita yang kurang menggembirakan saya dan ahli bait di Thamin. Selepas kami di barrah (bahasa Ammiah Mesir) dari rumah (Zahra’) pada awal bulan Disember yang lalu, sekarang pula kami sekeluarga (konon-konon) terpaksa mencari tempat perlindungan di kawasan lain. Sahabat-sahabat yang lain sedang sibuk bertalaqi dengan kitab masing-masing untuk peperiksaan yang akan menjelang tidak lama lagi. Namun, kami berlima terpaksa mencari tempat persinggahan di sekitar Kaherah.(Sedih tak)

Kami tak nak berpisah. Bukan apa, berpisah bukannya seronok. Walaupun ianya hanya sebulan namun perpisahan ini amat memberikan tekanan (khususnya kepada saya) untuk membaca buku lantas mencari halwa udara yang segar bagi menatap lima kertas peperiksaan yang akan bermula pada 10 Januari nanti

Bilah

Sudah dua kali saya terpaksa memotong ayam. Saya tidak pandai potong ayam. Ingat lagi, tahun lalu di Rumah Johor ada pertandingan memotong ayam. Alhamdulillah, saya tidak menyertainya. Jika tidak, mungkin akan timbul masalah sama ada malu atau sebagainya.

Justeru, apa kena mengena dengan istilah bilah. Sebilah pisau yang saya gunakan untuk memotong ayam itu sudah jadi tidak keruan. Tidak mengapa. Ini sebagai latihan. Tapi saya berjanji, selepas ini jika ingin membeli ayam, saya akan pastikan bahawa ia sudah siap dipotong di kedai. Hehehe.

Ini adalah sebahagian daripada cerita omong kosong saya. Jika ada yang nak tambah cerita ini silakan.

Salam Aidiladha 1427H

Salam Aidiladha untuk seluruh umat Islam sama ada yang berada di Mesir dan di tanah air Malaysia. Tahun ini merupakan ahun ketiga saya menyambutnya di perantauan.

Dari
SYAFIQ BIN ZULAKIFLI
Fakulti Syariah Undang - Undang
Jabatan Syariah Islamiah
Universiti Al-Azhar, Kaherah, Mesir

Wednesday, December 13, 2006

Gembleng Kekuatan Pasak Keilmuan

Jadual peperiksaan telahpun keluar di syu'un. Ini bermakna, peperiksaan semester pertama tahun 2006/07 akan bermula. Gerun atau tidak, malas atau rajin, suka atau tidak, semuanya adalah perkara yang perlu dilalui tanpa ada rasa gusar di hati. Belajar bersungguh - sungguh. Itulah pesanan insan yang bergelar manusia. Namun, debaran yang kian terasa perlu dibantu oleh usaha yang berterusan.

Jadual Peperiksaan Semester Pertama (Tahun Tiga)

10 Januari 2007
Tafsir Ayat Ahkam

14 Januari 2007
Ahwal Syakhsiah (Faraid)

17 Januari 2007
Bahasa Inggeris

21 Januari 2007
Manhaj Dakwah

24 Januari 2007
Bahasa Arab (Balaghah dan Adab Nusus)

Doakan kami di bumi Mesir ini...
Allahumma Najjihna Fil Imtihan...

Thursday, December 07, 2006

Bahayakah jadi penulis?

Bahan ilmiah agama - Usah dipermudahkan.

Pernahkah anda membaca semua majalah yang berada di pasaran? Sama ada pasaran karangkraf, utusan publisher atau sebagainya, ia merupakan elemen dan wadah utama untuk menyebarkan maklumat disamping memberikan ilmu bantu tambahan untuk generasi kanak-kanak, remaja, dewasa dan golongan tua.

Dunia penulisan bukanlah sesuatu yang mudah. Namun, ia bukanlah suatu yang sukar jika minat, disiplin dan galakan daripada individu dilatih. Disebalik keghairahan manusia mencipta penulisan, ada juga yang tidak beringat akan bahaya yang akan dihadapi apabila bergelar seorang penulis.

Pertama, penulis harus memikirkan masalah - masalah utama yang berkaitan dengan akidah dan akhlak. Contoh, jika seseorang yang bergelar penulis hanya membaca buku, lantas meng copy-paste maklumat yang dibaca seterusnya menjadikannya sebagai artikel peribadi penulis, ia adalah suatu yang boleh dianggap bahaya.

Mengapa hal demikian terjadi? Penulis menganggap bahawa penulisan berkaitan ilmu agama itu mudah. Justeru, dengan mudah artikel bahasa Arab dikeluarkan tanpa menggunakan bahan-bahan yang benar. Misalnya, ada kalangan penulis menulis artikel sambil diperkukuhkan dengan ayat-ayat al-Quran dan hadis yang kadang-kadang hadir daripada sumber yang kurang tepat. Contohnya hadis yang digunakan adalah hadis maudhu dan sebagainya.

Kesan daripada perkara-perkara ini, pembaca akan mendapatkan maklumat yang salah dan pembaca akan menjadi pendakwah yang sesat. Kesesatan inilah yang dinamakan bid'ah. Sedih atau tidak jika kita sebagai penulis yang membid'ahkan penulisan kita.

Justeru, tanggungjwab sebagai seorang penulis bukanlah suatu yang mudah. Fikir dahulu, baru lakukan. Namun, jangan berputus asa untuk menjadi seorang penulis. Saya bangga dengan semua penulis. Tahniah buat kalian.

Saya gerun apabila saya dimaklumkan bahawa artikel saya akan terbit di Majalah Fokus SPM, Februari 2007. Terima kasih buat karangkraf dan pihak penerbit.


Friday, December 01, 2006

Andai Ini Sebuah Suratan

Oleh : typeace

Anak negeri mencari tuba,
Tuba dicari di Tanjung Jati;
Di dalam hati tidakku lupa,
Bagai rambut bersimpul mati.

Asam kandis mari dihiris,
Manis sekali rasa isinya;
Dilihat manis dipandang manis,
Lebih manis hati budinya.

Ayam hutan terbang ke hutan,
Tali tersangkut pagar berduri;
Adik bukan saudara bukan,
Hati tersangkut kerana budi.

Ayam rintik dipinggir hutan,
Nampak dari tepi telaga;
Nama yang baik jadi ingatan,
Seribu tahun terkenang juga.

Pada saat dan ketikanya kau pergi jua. Bukan dipinta pemergianmu itu. Kita ditakdirkan bertemu sampai di sini sahaja. Hanya doa dan harapan menggunung hanya untukmu…

Suasana meriah bertukar menjadi hambar seketika. Semua orang tahu kenapa dan mengapa. Sahabat – sahabat seperjuangan di Perlembahan Nil ini terpaksa meninggalkan ketandusan Bandar Kaherah dengan seulas senyuman. Bukan dirancang perpisahan itu.

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Itulah keperitan yang dialami oleh hati yang bergelar qalbu (bahasa Arab). Namun, itu semua tinggal kenangan. Yang pergi tetap pergi. Namun, terima kasih buat yang empunya diri. Menghadiahi sehelai baju jubah tanda terima kasih akan sebuah perkenalan. Terima kasih daun keladi.

Diari Hati

Ingat lagi beberapa hari yang lalu, kita sempat makan di Al-Baik berdua sahaja. Andai engkau pun tahu, kami sedih dengan pemergianmu itu. Aku yakin dan percaya, satu masa nanti kita bakal dipertemukan dalam lapangan yang lain pula. Kami sedih. Siapa lagi yang akan hidangkan lauk pauk majlis besar – besaran. Itu semua terlalu pahit untuk diceritakan.

Benarlah, andai ada budi dan jasamu… akan dikenang sepanjang waktu.

Senyum Sikit…